Login Nova88

12 Efek Samping Dari Olah Raga

Efek Samping Dari Olah Raga – Ada banyak kerugian dalam berolahraga, termasuk kemungkinan cedera, komitmen waktu, intimidasi, delusi tentang masa depan, hubungan yang tegang, ego yang membengkak, harga diri yang buruk, biaya dan tekanan yang intens. Banyak di antaranya memengaruhi anak-anak dan orang dewasa, dan dapat memengaruhi atlet profesional maupun mereka yang bermain olahraga amatir.

Cedera

Cedera fisik adalah salah satu kerugian yang paling sering disebutkan dalam berolahraga, tidak peduli usia, olahraga, atau tingkat kemampuannya. Mereka bisa berasal dari tidak melakukan pemanasan, penggunaan bagian tubuh yang berlebihan, benturan selama bermain atau pelatihan yang buruk. Cedera fisik mungkin ringan seperti memar kecil atau otot tertarik atau separah gegar otak atau patah tulang. Kerusakan bisa berlangsung selama beberapa menit atau bisa berdampak permanen.

Komitmen waktu

Olahraga biasanya membutuhkan komitmen waktu yang besar, yang mungkin menyisakan sedikit waktu bagi atlet untuk melakukan aktivitas lain. Praktik, pelatihan, pertemuan tim, permainan, pertemuan, pertandingan dan kadang-kadang bahkan perjalanan mungkin terlibat. Anak-anak yang berolahraga mungkin menyadari bahwa mereka ketinggalan tugas sekolah atau tidak dapat menghabiskan waktu dengan teman-temannya, sementara orang dewasa mungkin tidak memiliki banyak waktu untuk tanggung jawab di tempat kerja dan di rumah.

Penindasan

Olahraga dapat memberikan banyak pelajaran positif kepada anak-anak dan orang dewasa, tetapi juga dapat mengarah pada perilaku negatif, seperti perundungan. Kadang-kadang datang dari seorang pelatih yang mencaci dan meremehkan atletnya. Kadang-kadang datang dari satu tim ke tim lain, atau bahkan dari seorang atlet ke wasit atau wasit. Seiring waktu, penindasan dapat berubah menjadi perilaku fisik yang lebih agresif, seperti perkelahian.

Efek Samping Dari Olah Raga

Delusi Tentang Masa Depan

Delusi tentang masa depan biasanya berlaku untuk anak-anak, remaja dan dewasa muda. Misalnya, seorang anak muda mungkin adalah atlet unggul di sekolah menengah, jadi mereka mengabaikan pelajaran mereka demi pelatihan, dengan anggapan bahwa mereka akan menjadi seorang profesional. Jika mereka tidak menjadi seorang profesional, mereka mungkin tidak memiliki keterampilan atau pendidikan untuk berhasil di luar bidangnya.

Hubungan yang Tegang

Bermain olahraga dapat membangun hubungan, tetapi juga dapat membebani mereka. Teman yang bermain melawan satu sama lain mungkin menjadi terlalu kompetitif. Orang yang mencurahkan banyak waktu untuk olahraga mereka, seperti mereka yang berlatih untuk Olimpiade, mungkin tidak memiliki banyak waktu luang untuk dihabiskan dengan teman dan keluarga.

Ego yang meningkat

Jika seseorang adalah seorang atlet yang baik, hal itu dapat meningkatkan egonya atau membuat mereka merasa lebih unggul dari orang lain. Sejak masa kanak-kanak hingga liga profesional dewasa, atlet yang baik sering kali dijadikan tumpuan oleh orang-orang di sekitar mereka dan masyarakat secara keseluruhan. Ini dapat memengaruhi kepribadian atlet secara negatif dan memengaruhi hubungannya dengan orang lain.

Harga Diri yang Buruk

Olahraga mungkin juga memiliki efek sebaliknya, terutama pada anak-anak dan remaja. Ketika seorang atlet tidak mencetak touchdown atau memenangkan pertandingan, dia mungkin merasa mereka tidak cukup baik atau mengecewakan orang lain dengan kinerja yang buruk.

Biaya

Kecuali jika atletnya adalah profesional yang dibayar, olahraga bisa mahal. Biaya peralatan, seragam, perjalanan, keanggotaan gym, pelatih, dan pelajaran bertambah dengan cepat.

Tekanan Intens

Tidak peduli usia atau level permainan seseorang, dorongan untuk menang adalah bagian besar dari olahraga. Meskipun persaingan dapat mengembangkan sifat-sifat positif, hal itu juga dapat menimbulkan efek negatif. Atlet mungkin merasa mengecewakan orang lain jika mereka tidak memenangkan pertandingan. Tidak hanya itu memengaruhi harga diri, tetapi tekanan ini dapat menyebabkan perilaku yang merusak, seperti penyalahgunaan narkoba.

Melawan Keriput

Olahraga dapat membuat kulit terlihat lebih muda, dan bahkan dapat membalikkan efek penuaan pada orang yang mulai berolahraga di kemudian hari. Pria dan wanita di atas usia 40 tahun diberikan rejimen pelatihan ketahanan; mereka berolahraga dua kali seminggu, joging atau bersepeda dengan kecepatan sedang selama 30 menit selama rentang tiga bulan. Pada akhirnya, komposisi kulit orang-orang ini sebanding dengan yang berusia 20 dan 30 tahun — bahkan jika mereka berusia di atas 65 tahun. Temuan datang dari McMaster University di Ontario, yang dilaporkan di The New York Times . Beberapa kata bijak: terus bergerak, mungkin ini cara terbaik untuk melawan kerutan .

Membuat Anda Haus (untuk Minuman Keras)

Menemukan diri Anda secara konsisten minum bir setelah latihan keras di trek, atau mendambakan Jack and Coke setelah repetisi terakhir Anda? Lebih umum mengonsumsi alkohol setelah berolahraga, para peneliti dari Northwestern University menemukan dalam studi pada September 2014 .

Bukan karena orang yang berolahraga minum lebih banyak; orang umumnya minum lebih banyak pada hari-hari mereka aktif secara fisik, yang cenderung terjadi saat “akhir pekan sosial” dimulai: Kamis hingga Minggu. Salah satu teori adalah bahwa orang mungkin menghargai diri sendiri karena berolahraga dengan minum lebih banyak, atau olahraga memicu keinginan untuk lebih bersosialisasi dan berinteraksi di mana alkohol dikonsumsi. Bukan korelasi yang buruk jika Anda bertanya kepada kami.

Meningkatkan Kekuatan Otak

Semakin banyak Anda berolahraga di masa muda. Semakin baik fungsi otak Anda di masa depan. Orang dewasa muda dengan tingkat kebugaran kardiovaskular yang lebih tinggi memiliki kinerja yang lebih baik pada tes kognitif yang diberikan 25 tahun kemudian dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang kurang fit, sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan di Neurology menemukan .

Terlebih lagi, sebuah 2013 Journal of Strength and Conditioning Penelitian studi menemukan bahwa enam minggu pelatihan kelincahan secara signifikan meningkatkan rentang perhatian dan memori. Tetap tajam, teman-teman.

Baca juga : 2 Pasangan Kakak Beradik Atlet Voli

2 Pasangan Kakak Beradik Atlet Voli Bela Timnas Pada Asian Games 2018

2 Pasangan Kakak Beradik Atlet Voli – Untuk seorang Atlet, Disaat Mereka Turun Dalam Gelanggang dan juga membela negara mereka.

Yaitu Pada ajang Multievent Olahraga Terbesar Kedua di dunia, Yaitu Asian Games 2018. Merupakan suatu pencapaian yang sanga luar biasa.

Terlebih lagi, jika setiap tim tersebut dapat mempersembahkan Medali emas. Dan juga dapat mengumandangkan lagu kebangsaan mereka.

Semuanya itu, Tentu saja sangat membutuhkan usaha dan juga kerja keras yang tidak mengenal waktu. Namun apa yang akan terjadi, Ketika pada saat membela negera nya.

Para atlet tersebut tidaklah sendirian, Dan bahkan mereka adalah kakak beradik. Yang mana mereka akan melakukan usaha tersebut dengan kerja keras bersama dan juga demi tujuan yang sama.

Dikutip dari 3 cabang olahraga voli indoor. Terdapat 3 pasangan kakak beradik yang akan tampil dalam satu tim. Dan mereka akan saling bahu membahu untuk mendapatkan kemenangn satu persatu untuk negaranya.

Kali ini kami telah merangkum 3 pemain voli kakak beradik yang akan bertanding bersama dalam Ajang Sea Games 2018. Siapa saja mereka? Simak Terus informasi nya dibawah ini :

Lee Jaeyeong dan Lee Dayeong (Korea Selatan)

Atlet Bola voli kembar yang lahir di jeonju pada tanggal 15 Oktober 1996 ini. Telah mewariskan bakat voli nya dari sang ibundanya. Yang mang sang ibu berada di posisi sebagai Setter di timnas korea selatan dalam olimpiade 1988, Yaitu Kim Kyung Hee.

Akan tetapi, Walaupun sama – sama terjun dalam dunia voli. Posisi dari lee Jaeyeong Dan juga Lee Dayeong pada saat bermain, Tidaklah sama posisinya dan tim nya.

Yang mana Lee Jaeyeong yang saat ini telah membela Klub Heungkuk Life Insurance Pink Spider. Dan saat ini dia memiliki posisi sebagai Outside Hitter atau Wing Spiker.

Sedangkan Lee Dayeong yang saat ini telah tercatat sebagai seorang pemain. Dalam Klub Hyundai Engineering dan juga Construction Hillstate. Yang lebih memilih pada posisi yang sama dengan ibunya. Yaitu sebagai Setter.

Dengan Berada pada klub yang berbeda, Membuat keduanya. Sering kali membuat keduanya terlibat duel pada saat bertanding dalam ajang Korean Volleyball League (Kovo V-League).

Akan tetapi walaupun menjadi rival pada saat membela klub nya masing – masing. Kedua nya terlihat sangat kompak pada saat berada dalah satu naungan di tim Nasional Voli Putri Korea.

Keduanya sendiri tyelah menjalani debutnya pada tim Nasional pada saat bermain di Korea Selatan. Yaitu dalam kejuaraan bola voli asia putri U-19 pada tahun 2014 Lalu.

Walaupun keduanya terlihat sangat identik. Akan tetapi penonton akan dengan sangat mudah untuk mengenali kedua pemain tersebut.

Karena Lee Jaeyeong ini memiliki potongan rambut yang pendek. DAn Lee Daeyeong sendiri memiliki rambut yang sangat panjang. Dan juga terdapat satu kesamaannya. Yaitu kedua nya sama – sama cantik.

Liu Hongjie dan Liu Hungmin (China Taipei)

Apabila pasangan dari kakak beradik dari korea tersebut sangat mudah sekali untuk dikenali. Yaitu pada saat mereka bertanding di lapangan.

Maka hal tersebut tidak berlaku dengan pasangan yang kembar identik ini. Yang mana adalah seorang pemain voli putra dari china Taipe ini.

Liu Hongjie Dan juga Liu Hungmin ini tampak nya sangat sulit sekali untuk di bedakan. Pada saat mereka sedang bermain bersama. Satu – satu nya yang dapat membedakan mereka adalah dari nomor punggung dari kedua jersey nya.

Liu Hongjie yang saat ini memiliki posisi sebagai Middle Blocker/Quiker yang memiliki nomor pungung 2. Sedangkan untuk liu Hungmin sendiri memiliki posisi sebagai Outside Hitter/wing Spiker. Yang mana dia mengunakan jersey yang bernomor 7.

Keduanya adalah pemain kunci dari timnas voli putra yang berasal dari china Taipe. Termasuk saat tim asuhan dari Chen Yuan ini. Nyaris saja mengalahkan calon kuat juara. Yaitu korea selatan dalam pertandingan pertamanya di grub D. Yang berlangsung di cabor voli indoor Asian Games 2018 yang lalu.

Bukan hanya di lapangan saja. Akan tetapi keduanya sendiri juga memiliki wajah yang sangat manis dan juga tampan. Jadi untuk setiap pengemar, Dan khususnya wanita. Pasti aja terpincut oleh ketampanan mereka berdua.